Logo Mahakamdaily.com

3 Mantan Napi Teroris Ikrar Setia pada NKRI, Kapolresta Samarinda: Semoga mereka kembali diterima masyarakat

Mereka secara sadar, menyatakan bukan lagi bagian dari kelompok teroris dan radikalis yang bertentangan dengan NKRI.

Foto : Tiga orang mantan narapidana teroris di Samarinda membacakan ikrar setia pada NKRI, dilanjut dengan memberi penghormatan pada bendera pusaka Mereah Putih. (Ist)

Mahakam Daily – Tiga orang, FZ, LO, ZK, mantan narapidana terorisme (Napiter) di Kota Samarinda mengucapkan sumpah kesetiaan kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) di ruangan Kapolresta Samarinda, Kombes Pol Ary Fadli.

Ary Fadli menuturkan, jika setelah membacakan ikrar, ketiga mantan napiter tersebut pun memberikan penghormatan kepada sang Merah Putih.

Follow Instagram Bakul NNN
space iklan 300x300

“Ketiga orang ini (mantan napiter) sudah berikrar untuk tetap dan selalu setia kepada NKRI,” ucapnya, Jumat (22/03/2024) lalu.

Ary membeberkan, mereka Mereka secara sadar, menyatakan bukan lagi bagian dari kelompok teroris dan radikalis yang bertentangan dengan NKRI.

“Sebelum melangsungkan ikrar, para napiter sudah mendapatkan program pembinaan dari Densus 88 dan ini puncaknya mereka membacakan ikrar NKRI,” jelasnya.

Ikrar tersebut merupakan bagian dari keberhasilan proses deradikalisasi dan dilakukan tanpa paksaan.

“Semoga meraka bisa kembali ke masyarakat, dan diterima baik menjadi warga Kota Samarinda,” ungkap Ary.

 

Istri Mantan Napiter Bersyukur Suaminya 100 Persen Sadar

Titik Purwati, istri salah satu mantan napiter, mengaku sangat bersyukur karena sang suami sudah sadar dari doktrin yang selama ini dipahaminya itu bertentangan dengan NKRI.

“Saya sangat yakin 100 persen bahwa suami saya sudah membuang semua pemahaman buruk yang selama ini dipahami, dan saat ini telah kembali ke NKRI,” ujarnya.

Titik mengatakan bahwa sebelum bersedia mengucapkan ikrar tersebut harus melalui proses yang sangat panjang.

“Awalnya sangat tidak mudah, karena ini masalah pemahaman sehingga itu sangatlah sulit. Tetapi, Alhamdulillah 100 persen suami saya telah sadar,” singkatnya.

 

Tiga Orang Mantan Narapidana yang Bersumpah Setia

Sebagai informasi, berikut merupakan profil singkat dari ketiga eks napiter yang melangsungkan pembacaan ikrar setia NKRI di Polresta Samarinda.

Pertama, FZ (33) ditahan di Lapas Narkotika Kelas II Gunung Sindur Bogor Jabar dalam kasus TP (Terorisme Afiliasi JAD Bekasi). Divonis 4 tahun 6 bulan penjara oleh
Pengadilan Negeri Jakarta Timur.

Lalu, LO (34) pada tanggal 19 November 2019 diamankan oleh Tim Densus 88 AT Mabes Polri di Jl. Jelawat (Samping Jembatan Depan Pasar Sei Dama) Kel. Sidodamai Kec. Samarinda Ilir, Kota Samarinda dalam TP. Terorisme afiliasi Pok JAD Poso Sulteng. Ia divonis 5 tahun penjara oleh Pengadilan Negeri Jakarta Timur.

Terakhir, ZK (24) pada tanggal 19 Maret 2019 diamankan oleh Densus 88 AT di Dusun III Gang Albina Kec. Tanjung Redeb Berau dalam TP. Terorisme Afiliasi Pok Abu Hamzah/JAD Sibolga-Sumut. ZK divonis 3 tahun penjara oleh Pengadilan Negeri Jakarta Timur.

Space Reklame

Ikuti terbitan berita & artikel melalui Google News

Kecelakaan-kecelakaan ini, yang terjadi di beberapa titik strategis di Samarinda,
Sekretaris DPD PDI-P Kaltim, Ananda Emira Moeis menjelaskan bahwa pendaftaran
Hampir saban bulan dirinya bersama Badan Narkotika Nasional (BNN) Kaltim
Pendaftaran Beasiswa Kaltim Tuntas (BKT) untuk tahun 2024 sudah dibuka.
Perda Penyelenggaraan Bantuan Hukum menjadi harapan bagi masyarakat Kuala Samboja,
Kecelakaan-kecelakaan ini, yang terjadi di beberapa titik strategis di Samarinda,
Agus Suwandy mengingatkan untuk menyikapi perbedaan dalam kehidupan sehari-hari. Menurutnya,
Sekretaris DPD PDI-P Kaltim, Ananda Emira Moeis menjelaskan bahwa pendaftaran